Di Paris, Pathé menutup bioskop legendaris Le Bretagne

Terletak di Montparnasse, aula bersejarah ini tidak lagi menerima penonton. Properti Pathé, tidak dapat diubah menjadi teater karena terdapat cukup ruang untuk memasang ruang ganti dan menyimpan set. Masa depannya akan didiskusikan dengan pemilik bersama dan Anne Hidalgo, Walikota Paris.

Untuk sesi terakhirnya, Brittany diproyeksikan Keajaiban pada hari Selasa, 14 November pukul 20.30 di depan… tiga penonton. Penutupannya dilakukan dengan sangat hati-hati. Itu dengan membeli majalah kecil Pejabat Pertunjukan kepada agen korannya bahwa Axel Huyghe, kepala situs sallecinéma.com, menemukannya. “Di bawah nama bioskop di halaman program, tertulis sederhana penutupan permanen“, dia menjelaskan. Untuk spesialis bioskop dan penulis buku referensi tentang bioskop ini, satu halaman berputar. “ Saya pergi ke Brittany musim panas ini untuk melihat yang terakhir Misi yang mustahil dengan Tom Cruise dan ruangan itu jelas-jelas kehabisan napas, terutama di lokasi syutingnya,”

dia ingat. Benjamine Rytmann-Radwanski (1928-2023), yang meninggal Mei lalu, tidak akan melihat bioskop kesayangannya ditutup. Pada akhir tahun 2009, seluruh bioskopnya telah terjual, termasuk Brittanydi 73 boulevard du Montparnasse di VI e distrik Paris kepada Jérôme Seydoux, pemilik grup Pathé. Terlepas dari usianya, wanita kecil yang sangat otoriter ini tetap menjadi kepala kamar sewaan ini hingga Covid. Bosan dengan pandemi ini, dia mengembalikan kunci Pathé ketika bioskop dibuka kembali. Sejak itu, Pathé mengalami kesulitan mengoperasikannya karena orang tidak lagi pergi ke sana.“Pada tahun 2023, 20,000 penonton membuka pintu Bretagne dibandingkan dengan total 700,000 yang diharapkan pada tahun 2023 untuk tiga bioskop kami yang berdekatan: PathéParnasse, Miramar, dan Montparnos.» , menjelaskan kepada Le Figaro Aurélien Bosc Presiden Pathé Cinémas. Angka kehadiran ini menjelaskan pilihan kami untuk memindahkan aktivitas Bretagne ke tempat terdekat lainnya.” Dan untuk menentukan:

“Bertentangan dengan rumor yang beredar, Miramar tidak dalam masa penangguhan hukuman dan tetap beroperasi.” Apa yang akan terjadi dengan Brittany? “Itu masih milik Pathé, jelas Aurélien Bosc.

Kami mempelajari kemungkinan untuk mengubahnya menjadi teater tetapi hal ini tidak mungkin karena tidak ada cukup ruang untuk membuat ruang ganti dan tempat penyimpanan set. Kami tidak akan mengubahnya menjadi bioskop karena di lingkungan sekitar sudah banyak. Kami akan mempelajari kemungkinan lain, dalam diskusi dengan kepemilikan bersama dan pemerintah kota Paris. Kisah tentang Brittany bukanlah hal yang sepele. Semuanya dimulai di tempat yang sekarang disebut Belarus. Melarikan diri dari pogrom, seorang Yahudi Ashkenazi Joseph Rytmann (1903-1983) menetap di Paris. Dia bekerja di toko kayu dan tekstil sebelum fokus pada bioskop. “Sebelum perang, bioskop adalah bisnis yang berkembang pesat, kata penulis biografinya Axel Huyghe. Pada tahun 1933, Joseph Rytmann memulai dengan membeli Miramar di Alésia yang, setelah menjadi teater Montrouge, telah diubah menjadi bioskop. Pada tahun 1938, dia memperoleh Miramar di Montparnasse.

Selama Pendudukan, orang Yahudi Prancis yang beragama Yahudi dilarang mengoperasikan teater dan bioskop. Joseph Rytmann dimanjakan dan berlindung di zona bebas. Dia selamat dari perang dan harus berjuang di pengadilan di Liberation untuk mendapatkan kembali bioskopnya. Dia berhasil dan membangun sebuah kerajaan kecil yang mencakup Montparnos, Bienvenue, Bretagne… Yang terakhir dinamakan demikian karena terletak di benteng Bretons, sebuah distrik yang penuh dengan tanaman merambat karena stasiun Montparnasse langsung melayani negara Breizh. Bretagne diresmikan dengan meriah pada tanggal 27 September 1961 dengan Ruang bawah tanah memberontak oleh Gilles Grangier bersama Jean Gabin, Martine Carole, Bernard Blier. Ini adalah aula terbesar ketiga di ibu kota (850 kursi) setelah Rex yang hebatdan ituUGC Normandia . Ruangan kedua digali di sana pada tahun 1973. Di antara para operator, Joseph Rytmann dikenal karena temperamennya yang buruk dan aksen Rusianya, tetapi dia sangat dihormati. Dijuluki “Kaisar Montparnasse”, dialah yang menjadikan Montparnasse sebagai kawasan penting untuk pemutaran film baru di ibu kota setelah Champs-Élysées dan Grands Boulevards yang terletak di tepi kanan Sungai Seine. “Bretagne itu istilah kami, bioskop eksklusif, hanya menayangkan film-film baru. Pada saat itu, hal itu jarang terjadi. Ada bioskop eksklusif, lalu ada yang melakukan eksklusivitas kedua sebelum rilis umum.

kata Axel Huyghe. Joseph Rytmann bekerja sampai kematiannya pada tahun 1983. Putrinya menggantikannya. Pada akhir tahun 2009, dia menyerahkan wilayah keluarga kepada Pathé. Pada tahun 2012, Bienvenüe-Montparnasse menjadi teater Grand Point-Virgule milik Jean-Marc Dumontet. Miramar dianeksasi ke Gaumont Parnasse. Mistral, dekat Alésia, ditutup pada tahun 2016. Penonton sekarang berada tepat di seberang Pathé Alésia yang sangat modern. Hingga akhirnya, Bretagne akan tetap mempertahankan nama Rytmann di fasadnya… (*Rytmann, petualangan seorang operator bioskop di Montparnasse, Axel Huyghe dan Arnaud Chapuy, kata pengantar oleh Claude Lelouch. L ‘Harmattan, 128

halaman, 30 euro.(

** https://salles-cinema.com/paris/cinema-le-bretagne-a-paris)

pengeluaran hk

data hk

result hk

link slot demo

By adminn