“harta karun” dari kampanye untuk meninggalkan senjata akan disimpan di museum

” data-script=”https://static.lefigaro.fr/widget-video/short-ttl/video/index.js” >

Lebih dari 1.500 senjata, dari 150.000 senjata yang dikumpulkan oleh Negara dari pemilik swasta pada tahun 2022, akan dilestarikan karena nilai warisannya.

Dari senapan Chassepot dari Perang tahun 1870 hingga senapan mesin ringan Sten Inggris, lebih dari 1.500 senjata yang diserahkan kepada Negara sebagai bagian dari kampanye pengabaian yang disederhanakan pada tahun 2022 akan diberikan ke museum, kami mengetahui dari Kementerian Dalam Negeri. Pameran Milipol, yang didedikasikan untuk keamanan dalam negeri, memamerkan sekitar 1.100 pistol, Luger Jerman atau Colt Amerika tahun 1911, senapan dan bahkan senapan mesin, saksi sejarah Prancis. Senjata-senjata ini akan dimasukkan ke dalam koleksi Museum Angkatan Darat dan hampir 80 museum nasional dan swasta yang telah menyatakan minatnya untuk memulihkannya.

Dalam kondisi berfungsi, senjata-senjata tersebut ditemukan di antara 150.000 senjata yang dikumpulkan selama operasi pengabaian sederhana yang dilakukan oleh Kementerian Dalam Negeri antara tanggal 25 November dan 2 Desember 2022. Sekitar 76.000 senjata lainnya telah dinyatakan oleh pemiliknya yang berhasil menyimpannya. .

Mauser sepuluh kali lebih banyak dari senjata Prancis

Lebih dari 95% senjata yang dikumpulkan adalah senjata berburu, seringkali dalam kondisi yang sangat buruk.» dan berjanji akan dimusnahkan, jelas Philippe Couvreur, pakar di Pusat Layanan Senjata dan Bahan Peledak (SCAE) di kementerian tersebut. Namun beberapa yang memiliki nilai warisan, seperti pistol kavaleri dari tahun 1766 atau seluruh rangkaian senjata individu dari Perang Dunia Pertama dan Kedua, masih dilestarikan.

Khususnya senapan Mauser Jerman tahun 1914-1918, “kami menemukan 10 kali lebih banyak dari senjata Prancis“. “Kenangan perang tertinggal di akhir perang» dan ditemukan oleh Poilus, yang sebaliknya harus menyerahkan senjatanya sendiri selama demobilisasi. Atau senapan mesin ringan Sten Inggris ini, yang diterjunkan secara massal ke dalam maquis Perlawanan yang, beberapa dekade kemudian, muncul dari gudang bawah tanah dan lumbung tempat senjata tersebut disembunyikan oleh pemiliknya.

Agen SCAE bahkan menemukan senapan mesin MG-42 Jerman dalam kondisi sempurna.dibawa oleh seorang lelaki tua ke Lannion»(Côtes-d’Armor). Sejarahnya? Mustahil untuk mengetahuinya, kata Philippe Couvreur, “prinsip operasinya adalah anonimitas untuk mendorong orang menyerahkan senjatanya“.

Berdasarkan keberhasilan operasi ini, SCAE mengadakan percobaan di Loire, Rhône dan Drôme di mana pemilik senjata dapat menyerahkannya secara anonim kepada pembuat senjata yang disetujui, menurut Jean-Simon Mérandat, kepala SCAE. Hal ini akan diperluas ke departemen Bouches-du-Rhône dan Martinik, sebelum digeneralisasi pada bulan Juli.

data hk

link slot demo

togel hk

togel

By adminn